Home Noticias Sahroni: SYL Jadi Menteri Pertanian Usulan dari Surya Paloh

Sahroni: SYL Jadi Menteri Pertanian Usulan dari Surya Paloh

8
0
Ahmad Sahroni Menjadi Saksi di Sidang Syahrul Yasin Limpo (SYL)


Rabu, 5 de junio de 2024 – 13:19 WIB

Jacarta – Bendahara Umum Partai Nasdem Ahmad Sahroni mengatakan bahwa Syahrul Yasin Limpo alias SYL menjadi Menteri Pertanian RI atas usulan dari Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh.

Baca Juga:

Di Sidang SYL, Hakim Cecar Ahmad Sahroni soal Nominal Sumbangan ke Nasdem untuk Pilpres

Hal itu terungkap lewat keterangan Sahroni ketika menjadi salah satu saksi dalam persidangan kasus pemerasan dan penerimaan gratifikasi di Pengadilan Tipikor, Yakarta Pusat pada Rabu, 5 de junio de 2024. Adapun terdakwa dalam kasus tersebut yakni SYL, Kasdi Subagyono dan Muhammad Hatta.

Bermula ketika Hakim Ketua Rianto Adam Pontoh menanyakan soal usulan SYL menjadi Menteri Pertanian RI kepada Presiden Republik Indonesia.

Baca Juga:

Bersaksi di Sidang SYL, Ahmad Sahroni Akui Dapat Pesan Menohok de Surya Paloh

Ahmad Sahroni Menjadi Saksi di Sidang Syahrul Yasin Limpo (SYL)

“Di antaranya dari Partai Nasdem, salah satunya mengusulkan disodorkan ke Pak Presiden untuk jadi Menteri SYL, salah satunya dari partai saudara?”, ujar Rianto di ruang sidang Pengadilan Tipikor pada Rabu, 5 de junio de 2024.

Baca Juga:

KPK Mau Panggil Hasto soal Harun Masiku, PDIP Minta Tak Ada Asumsi yang Tendensius

“Betul, Yang Mulia”, jawab Sahroni.

“Selain SYL, ¿ada lagi yang diusulkan? ¿Masih ingat?” tambah Rianto.

“Pak Johnny Plate yang dipenjara, Yang Mulia”, dijo Sahroni.

“¿Johnny Plate ini dan yang lain?”, dijo Rianto.

“Bu Siti Nurbaya, Yang Mulia”, timbal Sahroni.

Meski demikian, Sahroni menegaskan dirinya tidak memiliki kewenangan mengusulkan nama kader partai untuk menjadi menteri.

Menurut dia, penunjukan kader menjadi meneteri itu merupakan hak prerogatif Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh.

“Tapi saudara kan pengurus partai, pasti saudara diminta tanggapan atau pendapat gimana ini? Kan saudara punya hak suara juga”, cecar Rianto.

“Siap, Yang Mulia. Kalau untuk menteri langsung ketua umum”, balas Sahroni.

“¿Oh, hak prerogatifnya?”, dijo Rianto.

“Bukan kita”, kata Sahroni.

“Sebelum beliau mengusulkan, Saudara enggak tahu?”, dice tanya Rianto.

“Enggak tahu, Yang Mulia”, jawab Sahroni.

“¿Enggak bocor kemana-mana?”, dijo Rianto.

“Tidak, Yang Mulia”, dice Sahroni.

Según la información, Syahrul Yasin Limpo diduga memeras pegawainya hingga Rp44,5 miliar selama periode 2020-2023 bersama eks Sekretaris Jenderal Kementan Kasdi Subagyono, serta eks Direktur Alat dan Mesin Pertanian Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Kementerian Pertanian Muhammad Hatta.

Uang ini kemudian digunakan untuk kepentingan istri dan keluarga Syahrul, kado undangan, Partai NasDem, acara keagamaan, charter pesawat hingga umrah dan berkurban. Selain itu, ia juga didakwa menerima gratifikasi sebesar Rp40,6 miliar sejak Januari 2020 hingga Oktober 2023.

Halaman Selanjutnya

“Pak Johnny Plate yang dipenjara, Yang Mulia”, dijo Sahroni.

Halaman Selanjutnya





Fuente