Home Noticias Jokowi Khawatir Perang di Gaza Palestina Makin Dongkrak Harga Minyak Dunia

Jokowi Khawatir Perang di Gaza Palestina Makin Dongkrak Harga Minyak Dunia

13
0
Foto ilustrasi minyak dunia


Selasa, 28 de mayo de 2024 – 00:30 WIB

Jacarta – Presidente de RI Joko Widodo (Jokowi) mengatakan perang yang terjadi di Gaza, Palestina hingga mengikutsertakan Iran harus diwaspadai. Sebab, perang tersebut bisa berdampak pada kenaikan harga minyak mentah dunia.

Baca Juga:

Kapolri Tegaskan Tak Ada Masalah con Jaksa Agung

“Perang di Palestina yang mengikutsertakan Iran dalam kancah perang itu juga mengkhawatirkan dunia sehingga harga minyak sempat naik”, kata Jokowi di acara Inaugurasi Kepengurusan GP Ansor di Istora Senayan, Yakarta Pusat, Senin, 27 de mayo de 2024.

Jokowi menyebut, perang yang terjadinya jauh dari Indonesia itu tidak bisa dianggap remeh. Sebab, dapat memberikan pengaruh besar terhadap Indonesia.

Baca Juga:

Ketua Umum GP Ansor Beri Gelar Jokowi Sebagai Pahlawan Indonesia Sentris

“¿Apa yang terjadi kalau minyak naik? Kalau harga minyak naik, karena produksi Iran turun, semua barang-barang akan ikut naik. Kelihatannya enggak ada hubungannya perang yang ada di Palestina dengan Indonesia yang jauh, ada”, ucap Jokowi.

Presidente Jokowi dan Wakil Ketua BKSAP Putu Rudana Supadma.

Foto :

  • Presidente de la Secretaría Biro Pers

Baca Juga:

Dólar AS Sempat Tembus Rp16.200, Jokowi: Kita Ketar-ketir, Agak Ngeri Juga

“Kalau harga minyak naik, artinya semua barang-barang akan ikut naik (harganya)”, sambungnya.

Jokowi kemudian memberikan contoh lain yakni saat terjadi perang di Ucrania. Kata dia, harga gandum melonjak hampir 50 persen akibat perang di Ukraina. Padahal, Ucrania jaraknya cukup jauh dari Indonesia.

“Sama seperti perang di Ukraina. Perangnya jauh dari kita, tapi harga gandum melompat saat itu hampir ada yang 50 persen. Karena gandum itu berasal dari Ukraina dan Rusia yang banyak. Karena perang, mereka setop enggak bisa impor”, ungkap Jokowi.

Presidente Joko Widodo (Jokowi)

Presidente Joko Widodo (Jokowi)

“Seperti Ukraina waktu saya ke sana, ketemu Presiden Zelensky ada stok di Ukraina itu 77 juta ton berhenti. Di Rusia berhenti, gandum 130 juta ton berhenti. Sehingga di sini harga mie naik, harga roti naik. Kelihatannya jauh banget tapi pengaruhnya bisa kemana- mana. Itulah geopolitik kalau tidak kita cermati bisa menyebabkan harga-harga juga naik”, pungkasnya.

Halaman Selanjutnya

“Sama seperti perang di Ukraina. Perangnya jauh dari kita, tapi harga gandum melompat saat itu hampir ada yang 50 persen. Karena gandum itu berasal dari Ukraina dan Rusia yang banyak. Karena perang, mereka setop enggak bisa impor”, ungkap Jokowi.

Halaman Selanjutnya





Fuente