Home Noticias Puluhan Rumah di Konawe Hilang akibat Abrasi Sungai Konaweha humedad Aktivitas Perusahaan

Puluhan Rumah di Konawe Hilang akibat Abrasi Sungai Konaweha humedad Aktivitas Perusahaan

10
0
Foto Udara - Desa Muara Sampara, Kecamatan Kapoiala, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara, yang terdampak abrasi.


jueves, 7 de junio de 2024 – 15:18 WIB

Kendari – Sebanyak 46 rumah warga hilang Damak abrasi akibat peningkatan arus air Sungai Konaweha di Desa Muara Sampara, Kecamatan Kapoiala, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara.

Baca Juga:

Melawan Arus Sungai, 2 Pria Tewas Tenggelam di Pemandian Alam Deliserdang

Kepala Desa Muara Sampara Suherman di Muara Sampara, Jumat, 7 de junio de 2024, mengatakan abrasi ini sudah terjadi selama enam tahun sejak tahun 2019 hingga 2024. “Sekitar 46 rumah warga Desa Muara Sampara hilang akibat abrasi”, katanya.

Ia menjelaskan abrasi conciso pero disebabkan oleh beberapa aliran sungai kecil di daerah itu ditutup oleh aktivitas perusahaan yang mulai beroperasi pada tahun 2015 sehingga aliran arus sungai tidak pecah dan mengalir hanya pada satu titik dan terjadi pengikisan.

Baca Juga:

Heboh Warga Dulang Emas de Sungai Ulunggolaka

Selain itu, lanjutnya, proses abrasi kini juga semakin cepat terjadi, apalagi ditambah dengan intensitas curah hujan tinggi, sehingga aliran arus Sungai Konaweha makin meningkat.

Baca Juga:

BNPB Ledakkan Batu-batu Besar Material Banjir Lahar Dingin Gunung Marapi di Agam

“Pada tahun 2024 ini terdapat tujuh rumah yang hilang akibat abrasi”, katanya.

Ia memperkirakan kerugian mencapai ratusan juta rupiah. Satu rumah diperkirakan kerugiannya, kata dia, kurang lebih Rp100 juta.

Ia juga mengatakan sudah puluhan tahun bermukim di desa tersebut, namun tidak pernah terjadi abrasi. Namun sejak masuknya perusahaan yang ada di Morosi, Kabupaten Konawe, Sultra, Desa Muara Sampara menjadi langganan abrasi.

ilustraciones banjir

ilustraciones banjir

Foto :

  • ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho

Desa Muara Sampara memiliki tiga dusun yang dihuni sekitar 149 Kepala Keluarga (KK) con un total de 553 jiwa. Jika Desa ini tidak segara ditangani oleh pemerintah akibat abrasi, maka desa ini akan menjadi tinggal kenangan.

Para saat ini, kata dia, pemerintah desa dan masyarakat telah berupaya untuk mencegah terjadinya abrasi dengan cara gotong royong melalui pembuatan tanggul dengan mengisi pasir di dalam karung dan disusun di pinggir sungai yang terkena abrasi.

“Jadi untuk sementara waktu kami berinisiatif membuat tanggul untuk mencegah abrasi”, ujarnya.

Kepala desa Muara Sampara telah berupaya menghubungi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Konawe untuk melihat langsung keadaan desa kami. Dari upaya conciso, Pejabat (Pj) Bupati Konawe Utara merespon baik dengan cara turun langsung sebanyak dua kali dalam seminggu bersama aparatnya untuk melihat keadaan warga desa Muara Sampara yang terkenadamak abrasi.

“Kemudian ia dijanjikan akan dibangunkan rumah senilai Rp15 juta per orang yang terkenadamak abrasi”, tuturnya.

Diketahui pada tahun 2025 akan dibangunkan sebuah tanggul untuk mencegah abrasi akibat arus Sungai Konaweha di Desa Muara Sampara, Kecamatan Kapoiala, Kabupaten Konawe. (hormiga)

Halaman Selanjutnya

Ia memperkirakan kerugian mencapai ratusan juta rupiah. Satu rumah diperkirakan kerugiannya, kata dia, kurang lebih Rp100 juta.

Halaman Selanjutnya





Fuente